bt
Menu

Kenapa Sih Di Musim Kemarau Suhu Udara Lebih Dingin? Ini Dia Penjelasannya

18/07/2019 | Info Agribisnis, Review

Belajartani.com – Akhir-akhir ini ada hal yang unik tiap saya berjumpa dan mengobrol dengan banyak orang. Dengan rekan kerja di kantor, dengan tetangga, tak ketinggalan juga dengan saudara.

Apa itu? Ya tiap dalam pembicaraan selalu membahas tema suhu udara yang memang akhir-akhir ini terasa semakin dingin. Dalam sela-sela pembicaraan tak jarang kalimat “dingin banget ya” muncul secara otomatis.

Awalnya, saya pikir hanya saya saja yang merasa kedinginan. Oleh sebab itu tak pernah saya sekejap pun melepas jaket atau sweater yang saya kenakan. Tanpa saya duga, nyatanya orang-orang yang saya temui juga melakukan hal yang sama. Haha

 

Suhu udara saat saya menulis artikel ini lumayan, 12 derajat Celsius. Itu menurut analisa aplikasi cuaca di hp android saya. Cukup dingin memang, mengingat matahari sudah mulai bersinar. Logikanya saat subuh jauh lebih dingin. Penasaran, saya cek subuh tadi sekitaran 10 derajat celsius. Wow..!

Baca juga : 3 Tanda Musim Kemarau Telah Tiba

Dulu saya selalu bertannya-tanya, ini musim kemarau dan tidak ada hujan tapi kenapa udaranya justru semakin dingin ya? Di musim hujan saja, seingat saya juga tak sedingin ini…! Bahkan saudara saya yang hidup di kota panas Surabaya juga ikut-ikut kedinginan, duh.

Dulu saya mengira, mungkin pada saat musim kemarau kita berada pada titik atau jarak  terjauh dengan matahari sehingga sinar matahari yang sampai ke planet kita menjadi berkurang. Itu masih dugaan karena saya belum pernah mengecek kebenaran dugaan saya.

Sampai pada akhirnya kemarin saya membaca informasi dari BMKG, bahwa suhu udara yang dingin saat ini adalah hal yang umum pada musim kemarau. Pada musim kemarau ada gerakan angin Muson Timur-Tenggara dari benua Australia yang membawa massa udara yang bersifat kering dan dingin.

Nah sobat BT, gejalanya apa? Kita bisa lihat langit nampak cerah dan tak berawan. Hal ini menyebabkan radiasi panas matahari yang diterima bumi bisa langsung dipantulkan kembali ke luar angkasa, ke bulan dan planet sekitarnya, termasuk planet Namec hehe.

Kalo berdasarkan penjelasan BMKG kayaknya bener juga sih, bukan kayaknya tapi emang bener begitu. Makanya kalo anda beraktivitas di luar ruangan mesti akan mudah mengalami dehidrasi, ya karena angin yang kering dan diingin tadi.

Ya, biar ga dehidrasi, saya sarankan diri saya sendiri dan anda untuk membawa air mineral tiap kali beraktivitas di luar ruangan. Saya sarankan juga buat yang jomblo (jones, joba, dan jo jo yang lain) buat pake sun block, sun screen atau semacamnya lah biar wajah anda ga makin gelap hehe.

Intinya biar suhu udara dingin banget nih, terutama saat malam dan menjelang subuh, tapi aktivitas musti tetap semangat sob…! Jangan lupa jaga pola makan dan minum nutrisi biar ga gampang sakit pada kondisi cekaman lingkungan seperti saat ini..!

Memang sih di dunia ini ada orang yang suka dingin, ada juga yang lebih suka suhu hangat. Repotnya ada yang gak suka dua-duanya, dikasi dingin ngeluh, di kasi panas juga ngeluh. Kurang bersyukur gitu.

Baca juga : Dampak La Nina, Praktis 2016 Tidak Ada Musim Kemarau…!

Kalo saya pribadi lebih suka suhu dingin (bukan suhu kutub, bukan kayak di dieng juga sih yang sampe nge-es gitu, dinginya yang standar aja 15-20 an derajat celsius lah). Kalo kepanasan kita biasanya masih repot kalo gada kipas angin atau AC, nah kalo kedinginan tinggal pelukan aja sama pasangan halal kita. Gimana mantul gak tuh? hehe

Buat jomblo atau yang masih belum menikah mohon bersabar ya, ini ujiaan….hehehe

Bagikan ke teman anda :
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Follow our IG

Instagram.com/PertanianKini

Arsip BelajarTani.com

Choose Language

Follow BelajarTani.com

Terimakasih telah mengunjungi BelajarTani.com, Jangan lupa like and share ya Sob..! ♥