bt
Menu

Jangan Campur Bahan Ini di Larutan Semprot, Kalau Ga Ingin Aplikasi Pestisida Sia-Sia

15/06/2019 | Pupuk dan Pestisida

Belajartani.com Pada artikel sebelumya telah kita bahas bahwa, pestisida terutama insektisida akan efektif dengan air pH rendah atau kondisi asam. Artinya efektifitas pestisida akan menurun manakala kita mencampurnya dengan bahan alkali.

Pada artikel tersebut juga dibahas bahwa jika air yang digunakan memiliki pH tinggi maka perlu diturunkan dengan cara menambhakan larutan asam nitrat (HNO3) atau asam asetat (cuka). Selengkapnya bisa anda baca pada artikel berikut >> Bisa Jadi Karena Ini, Aplikasi Pestisida Anda Tidak Ngefek..!

Jadi, salah satu penyebab menurunnya efektivitas pestisida selain karena pencampuran (mix) pestisida yang tidak tepat, teknik aplikasi yang kurang tepat atau karena resistensi hama, adalah karena mencampur dengan bahan-bahan alkali.

Apa sih sebenarnya bahan alkali itu ?

Bahan alkali adalah bahan yang membawa ion OH- yang dapat meningkatkan nilai pH menjadi lebih tinggi daripada nilai yang dianjurkan (menjadi basa).

Ada kalanya, ada saja petani yang menambahkan senyawa alkali ke larutan semprot. Mungkin maksutnya biar hemat tenaga dan waktu, jadi pemberian unsur hara tertentu dibarengkan saat penyemprotan pestisida.

Berikut ini bahan atau senyawa yang tergolong bahan alkali :

  • Kapur kalsium
  • Kapur belerang
  • Soda kaustik
  • Potas kaustik
  • Abu soda
  • Magnesia atau kapur dolomit
  • Amonia cair

Tau kah anda sobat BT, bahwa perillaku tersebut bisa menghidrolisis bahan aktif pestisida terutama yang sangat peka terhadap bahan alkali atau larutan ber-pH tinggi. Makanya pada beberapa produk pestisida disarankan tidak dicampur dengan pupuk daun (khususnya makro sekunder), mungkin takut nanti terjadi hidrolisis.

Insektisida pada umumnya lebih peka dibanding fungisida atau herbisida, contoh bahan aktif yang peka terhadap bahan alkali yaitu golongan organofosfat (contoh bahan aktif klorpirifos, asefat), piretroid (siflutrin, bifentrin) dan karbamat (metiokarb).

Oiya mungkin belum tau apa itu hidrolisis. Hidrolisis adalah proses kimia yang dapat memecah atau membelah suatu senyawa menjadi lebih kecil lagi. Maksutnya bahan aktif insektisida yang terhidrolisis menjadi terurai menjadi bahan yang tidak aktif lagi.

Hasil dari proses hidrolisis adalah nilai pH larutan yang tinggi (pH>7), padahal nilai pH larutan semprot yang dianjurkan menurut BALITSA adalah 4,5 sampai 5.

pH di atas itu (pH>4,5 – 5) berdampak umur larutan jadi makin pendek. Bahan aktif akan mudah terurai sehingga menjadi kurang efektif, daya efikasinya menurun bahkan sebelum mengenai hama penyakit sasaran.

Petani masih belum banyak yang tahu ?

Saya pikir masih sangat sedikit sekali petani yang tahu hal ini. Nilai pH basa selain karena ditambah senyawa atau bahan alkali, bisa jadi karena air yang digunakan udah dari sananya ber-pH tinggi. Maksutnya sudah basa dari sumber air-nya.

Hal tersebut sangat mungkin terutama jika tanah dan lahannya cenderung bertanah kapur, seperti daerah Gresik, Lamongan, Tuban dan Gunung Kidul Yogyakarta.

Solusi cara mencegah hidrolisis

1. Tidak disarankan mencampur pupuk daun terutama yang mengandung unsur logam alkali seperti Ca (kalsium), Mg (magnesium) dan S (belerang).

2. Cek secara berkala pH larutan semprot, jika masih basa tambahkan larutan asam (asam nitrat atau asetat) untuk menurunkan pH.

3. Gunakan larutan semprot pestisida segera setelah pencampuran (maksimal 6 jam setelah pencampuran air dan pestisida).

Jadi, manakala aplikasi insektisida anda tidak mempan, coba anda analisa pH air larutannya. Jika sebelumnya di mix pupuk daun coba aplikasi sendiri-sendiri.

Seringkali yang dilakukan petani saat pestisida yang ia beli sebelumnya tidak mempan adalah membeli pestisida lain yang harganya mahal. Bagi orang toko pertanian mah senang-senang saja, barang laku..haha

Padahal masalah utamanya adalah pada pH larutan semprot yang cenderung basa (alkali) tadi. Akibatnya petani sudah rugi waktu, rugi biaya tenaga kerja juga.

Ngomong-ngomong, anda punya pengalaman yang sama ?

Bagikan ke teman anda :
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Follow our IG

Instagram.com/PertanianKini

Arsip BelajarTani.com

Choose Language

Follow BelajarTani.com

Terimakasih telah mengunjungi BelajarTani.com, Jangan lupa like and share ya Sob..! ♥