bt
Menu

10 Lapangan Kerja Utama Di Indonesia, Sektor Pertanian Nomor Berapa?

16/07/2019 | Info Agribisnis

Belajartani.com – Indonesia adalah salah negara yang dikenal dengan julukan negara agraris, dari sejak lama. Dengan 10.056 pulau dan lahan subur, sektor pertanian, perkebunan, dan kehutanan memiliki potensi besar untuk menyerap jutaan pekerja.

Berdasarkan data Bank Indonesia, pada tahun 1990, sektor pertanian mampu menyerap lapangan kerja hingga 55,1 % dari jumlah populasi/penduduk Indonesia saat itu. 10 Tahun kemudian yaitu tahun 2000 jumlahnya juga masih sangat besar walaupun mengalami penurunan menjadi 45%.

Lalu berapa sekarang?

Dikutip dari website FINDindonesia.com, bahwa berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) tahun 2018, diketahui bahwa total populasi penduduk usia produktif yaitu usia 15 tahun ke atas berjumlah 127.067.835 juta jiwa.

Nah, dari jumlah tersebut menyebar ke beberapa lapangan kerja utama antara lain sektor pertanian, perdagangan, industri pengolahan, pasokan minuman, konstruksi dan lain-lain.

Nah sektor pertanian sendiri dibagi menjadi beberapa sub-sektor antara lain :

  1. Pertanian untuk bahan makanan
  • tanaman: padi, jagung, singkong, dan lain-lain
  • hortikultura: sayuran, buah-buahan, bunga hias dan tanaman obat.
  1. Ternak: ayam, sapi, kambing, bebek dan lain-lain
  2. Perikanan
  • Air tawar: ikan mas, nila, lele, bawal dan lain-lain
  • Air garam: tuna, kepiting, lobster, udang dan lain-lain
  1. Perkebunan: teh, kakao, tembakau, karet, tebu, cengkeh, pala, kina, kelapa sawit, minyak kelapa sawit dan lain-lain
  2. Kehutanan: jati, sengon, mahoni dan lain-lain

Kembali ke judul artikel, apa saja 10 lapangan kerja utama di Indonesia, dan sektor pertanian nomor berapa? Berikut ini adalah 10 lapangan kerja utama di Indonesia, berdasarkan data dari BPS 2018, yang kami kutip dari wesite FINDindonesia.com.

  1. Pertanian, Kehutanan dan Perikanan: 38.700.530 (30,46%)
  2. Perdagangan besar dan eceran; Perbaikan dan Perawatan Mobil dan Motor: 23.546.668 (18,53%)
  3. Industri Pengolahan: 17.924.002 (14,11%)
  4. Penyediaan Akomodasi dan Penyediaan Makanan Minum: 8.095.891 (6,37%)
  5. Konstruksi: 7.058.530 (5,55%)
  6. Layanan Pendidikan: 6.310.134 (4,97%)
  7. Layanan Lainnya: 6,267,326 (4,93%)
  8. Administrasi Pemerintah, Pertahanan dan Jaminan Sosial Wajib: 5.348.057 (4,21%)
  9. Transportasi dan Pergudangan: 5.094.619 (4,01%)
  10. Layanan Kesehatan dan Kegiatan Sosial: 2.013.513 (1,58%)

Dari data di atas, kita bisa melihat bagaimana posisi sektor pertanian dalam perekonomian nasional saat ini. Kita bisa lihat bahwa walau sektor pertanian masih menjadi leading sektor (nomor 1), namun prosentasenya sudah sangat jauh dibandingkan tahun 2000.

Baca juga : Ngeri ! Kondisi Pertanian Indonesia Masa Kini !

Saat ini, jika kita ihat realita dan kondisi petani di lapangan, bahkan banyak pihak yang memprediksi serapan lapangan kerja pertanian akan semakin menurun saja.

Beberapa faktor yang dianggap berpengaruh menurunnya prosentase serapan sektor pertanian dalam menyerap lapangan kerja antara lain banyaknya petani yang beralih profesi, lalu menjual lahan atau sawahnya nya untuk kegiatan produksi lain (alih fungsi lahan).

Baca juga : Mengapa Lahan Pertanian Makin Sempit ?

Hal di atas terjadi karena kesejahteraan di sektor pertanian pun dianggap sangatlah minim dan tidak prospektif. Jika dilihat dari tata niaga pertanian pun masih-lah kurang menguntungkan bagi petani, misal belum ada kepastian harga. Padahal soal biaya sudah pasti harus dikeluarkan, bukan???

Baca juga : 6 Faktor Penyebab Banyak Petani Beralih Profesi

Bagikan ke teman anda :
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Follow our IG

Instagram.com/PertanianKini

Arsip BelajarTani.com

Choose Language

Follow BelajarTani.com

Terimakasih telah mengunjungi BelajarTani.com, Jangan lupa like and share ya Sob..! ♥