Menu

30 Fakta Bahan Aktif Abamektin (Abamectin)

Share this :

Bakteri Streptomyces avermitilis. Image source : actino.jp

Belajartani.com – Abamektin? Ya siapa yang tidak kenal dengan bahan aktif ini? Petani mana yang tidak mengenal bahan aktif abamektin ini? Saya pikir sangat jarang ya, terlebih petani cabai. Di setiap musim tanamnya hampir tidak pernah melupakan insektisida dari bahan aktif abamektin ini.

Banyaknya petani yang memakai bahan aktif ini tidak terlepas dari kelebihan-kelebihan yang dimiliki oleh bahan aktif abamektin, sekalipun mahal harganya. Oleh karena itu pula hampir semua perusahaan agrochem atau pestisida pasti memiliki produk yang formulasinya bahan aktif abamektin.

Nah, pada artikel kali ini saya ingin mengulas tentang 30 fakta bahan aktif abamektin. Data dan informasi saya kutip, saya terjemahkan dan saya ringkas dari laman cornell.edu. Mudah-mudahan bisa menambah wawasan dan pengetahuan kita semua.

Ok, inilah dia 30 fakta bahan aktif abamektin.

  1. Nama kimia abamektin adalah avermectin B1
  2. Abamektin adalah campuran avermektin yang mengandung> 80% avermektin B1a dan <20% avermektin B1b. 2 komponen ini, B1a dan B1b memiliki sifat biologis dan toksikologi yang hampir sama (mirip).
  3. Avermectins adalah senyawa insektisida atau anthelmintik yang berasal dari bakteri tanah Streptomyces avermitilis.
  4. Abamektin adalah produk fermentasi alami dari bakteri Streptomyces avermitilis.
  5. Abamektin digunakan untuk mengendalikan hama serangga dan kutu-kutuan pada tanaman hortikultura.
  6. Abamektin adalah bahan yang sangat beracun, namun kebanyakan produk yang diformullasikan memiliki toksisitas rendah pada mamalia.
  7. Formulasi konsentrat yang dapat diemulsikan dapat menyebabkan iritasi mata sedang dan iritasi kulit ringan.
  8. Gejala keracunan yang diamati pada hewan laboratorium meliputi pelebaran pupil, muntah, kejang dan atau tremor, dan koma.
  9. Abamektin bekerja pada serangga dengan jalan mengganggu transmisi saraf dan neuromuskular, yakni bekerja pada jenis sinapsis spesifik yang terletak hanya di dalam otak dan dilindungi oleh sawar darah otak.
  10. Namun, pada dosis yang sangat tinggi, penghalang otak darah mamalia dapat ditembus, menyebabkan gejala depresi Central Nervous System (CNS) seperti inkoordinasi, tremor, kelesuan, eksitasi dan pelebaran pupil. Dosis sangat tinggi dapat menyebabkan kematian akibat gagal napas.
  11. Abamektin tidak mudah diserap melalui kulit. Pengujian dengan monyet menunjukkan bahwa kurang dari 1% abamektin yang dioleskan secara dermat diserap ke dalam aliran darah melalui kulit.
  12. Abamektin tidak menyebabkan reaksi alergi pada kulit.
  13. Jumlah bahan kimia yang mematikan sampai setengah dari hewan eksperimental yang diberi makan bahan tersebut disebut sebagai dosis mematikan oral akut lima puluh, atau LD50 (Lethal Dose 50).
  14. LD50 oral untuk abamektin pada tikus besar (rat) adalah 11 mg/kg, dan pada tikus kecil (mice) berkisar antara 14 (5) sampai> 80 m /kg.
  15. Abamektin tidak berefek mutagenik. Uji mutagenesis dan mutagenis pada tikus hidup bersifat negatif. Satu tes pada kultur sel hati tikus positif.
  16. Abamektin tidak bersifat karsinogenik (penyebab kanker) pada tikus besar atau tikus kecil yang diberi dosis maksimum yang dapat ditoleransi. Tikus besar (rat) diberi makan dosis diet 0,75, 1,5, atau 2 mg/kg/hari selama 24 bulan, dan tikus kecil (mice) diberi makan 2,4 atau 8 mg/k /hari selama 22 bulan.
  17. Abamektin relatif tidak beracun bagi burung. LD50 untuk abamektin burung puyuh bobwhite adalah 2.000 mg / kg.
  18. Saat terkena abamektin dalam pakan selama 5 hari, LC50 untuk puyuh bobwhite adalah 3.102 ppm, dan untuk bebek mallard adalah 383 ppm.
  19. Tidak ada efek buruk pada reproduksi saat bebek mallard diberi makan makanan dengan dosis 3, 6 atau 12 ppm selama 18 minggu.
  20. Abamektin sangat beracun untuk ikan dan invertebrata air. Tingkat penggunaan 0,025 pon abamektin per hektar (tingkat yang direkomendasikan tertinggi) harus menghasilkan konsentrasi yang tidak lebih tinggi dari 26 bagian per triliun di perairan permukaan yang berdekatan satu hari setelah aplikasi.
  21. Karena abamektin hampir tidak larut dalam air dan memiliki kecenderungan kuat untuk mengikat partikel tanah, oleh karena itu tidak bergerak dalam tanah dan tidak mungkin untuk mencairkan atau mencemari air tanah.
  22. Senyawa yang dihasilkan oleh degradasi abamektin juga tidak bergerak dan tidak mungkin mencemari air tanah.
  23. Abamektin terdegradasi cepat di tanah. Di permukaan tanah, subjek mengalami fotodegradasi yang cepat, dengan waktu paruh 8 dan 21 jam.
  24. Bila diaplikasikan pada permukaan tanah dan tidak teduh, umur paruhnya sekitar 1 minggu. Di bawah kondisi aerobik yang gelap, umur paruh 2 minggu sampai 2 bulan.
  25. Waktu paruh untuk avermektin B1a di tanah liat berpasir halus, tanah liat dan pasir kelas konstruksi adalah 20 sampai 47 hari. Hilangnya abamektin dari tanah ini diperkirakan disebabkan oleh degradasi mikroba karena abamektin tetap tidak terdegradasi di tanah steril. Tingkat degradasi menurun secara signifikan dalam kondisi anaerobik.
  26. Tanaman tidak menyerap abamektin dari tanah.
  27. Abamektin adalah serbuk kristal putih sampai kekuningan. Ini menimbulkan bahaya kebakaran ringan jika terkena panas atau api, dan bahaya kebakaran dan ledakan disertai adanya oksidasi kuat. Mungkin terbakar tapi tidak mudah terbakar. Hindari kontak dengan oksidasi kuat, panas yang berlebihan, percikan api atau nyala api terbuka. Dekomposisi thermal dapat melepaskan oksida karbon beracun.
  28. Tenaga kerja yang menangani abamektin harus memakai kacamata untuk mencegah kontak mata dan pakaian pelindung untuk mencegah kontak kulit yang berkepanjangan.
  29. Pedoman paparan: tidak ada batas paparan kerja yang telah ditetapkan untuk abamektin oleh OSHA (Occupational Safety and Health Administration, US department of labor), NIOSH (The National Institute for Occupational Safety and Health)atau ACGIH (American Conference of Governmental Industrial Hygienists).
  30. Properti fisik: kelarutan dalam pelarut lain: larut dalam aseton, metanol, isopropanol dan toluena serta memiliki titik leleh: 155-157 derajat C.
Bagikan ke teman anda :
  • 112
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    112
    Shares
loading...

Related For 30 Fakta Bahan Aktif Abamektin (Abamectin)

Tambahkan sebagai Teman

Arsip BelajarTani.com

Follow BelajarTani.com