Menu

3 Prinsip dalam Mencampur (Mixing) Pestisida yang Tepat

23/06/2016 | Pupuk dan Pestisida
Share this :
dailymail uk

sumber gambar : dailymail.co.uk

Belajartani.com – Saat ini hampir semua petani telah mengenal dan menggunakan pestisida. Penggunaan pestisida saat ini merupakan salahsatu faktor penentu keberhasilan budidaya pertanian.

Oleh karena itu penggunaan pestisida yang tepat akan meningkatkan kuantitas dan kualitas hasil. Namun tidak semua petani mengetahui serta memahami bagaimana itu cara kerja pestisida yang efektif.

Pestisida berdasarkan formulasinya digolongkan menjadi 2 bentuk yaitu padat dan cair. Untuk formulasi pestisida padat dikelompokkan menjadi 8 jenis, yaitu Granule (G), Water Granule (WG), Wettable Powder (WP), Soluble Powder (SP), Soluble Granule (SG), Soluble Dust (SD), Seed Treatment (ST) dan Ready Mix Bait (RMB).

Sedangkan formulasi pestisida cair dikelompokkan menjadi beberapa jenis, yaitu Emulsible Concentrate (EC), Soluble Liquid (SL), Water soluble Concentrate (WSC), Aquaeous Solution (AS), Ultra Low Volume (ULV) dan Flowable in Water (FW).

Sedangkan berdasarkan cara kerjanya dibedakan menjadi 2 yaitu pestisida sistemik dan kontak. pestisida sistemik adalah pestisida yang bekerja setelah diserap oleh bagian tanaman, baik itu melalui akar, daun, atau batang. Sedangkan pestisida kontak bekerja di bagian luar tanaman saja dan tidak dapat diserap oleh tanaman.

Dalam mencampur pestisida, bentuk formulasi dan cara kerja pestisida itulah yang menjadi acuan. Terkadang muncul pertanyaan dari kalangan petani, kenapa harus repot-repot mencampur pestisida sih?

Tujuan dari mencampur (mixing) pestisida adalah pertama, sebagai upaya pengendalian Hama Penyakit Tanaman (HPT) bisa efektif dan efisien. Efektif disini maksutnya adalah tepat sasaran, sedangkan efisien yaitu hemat biaya tenaga kerja, hemat waktu, sehingga mencegah perkembangbiakan dan penyebaran HPT. Kedua, menghindari resistensi hama penyakit terhadap pestisida (bahan aktif) tertentu.

sumber gambar: theborneopost

sumber gambar: theborneopost

3 prinsip dalam mencampur pestisida antara lain:

1. Jangan  mencampur pestisida yang segolongan, misal jangan mencampur pestisida Dithane dengan Antila atau Victory, karena memiliki bahan aktif yang sama yaitu mankozeb sehingga akan boros biaya. Selain itu efektifitasnya tidak bertambah alias 1+1=1.

Selain boros, mencampur pestisida segolongan beresiko terjadinya reaksi. Cukup mudah untuk menyimpulkan apakah pestisida yang dicampur saling bereaksi satu sama lain atau tidak, yaitu dengan mengamati dengan seksama apakah pencampuran terjadi secara merata dan tidak, serta apakah menghasilkan endapan atau gumpalan.

Jika terjadi endapan atau gumpalan maka sebaiknya kedua pestisida tidak perlu di campur (digunakan bergantian saja) karena jika dilakukan penyemprotan akan menjadi tidak merata.

Berikut tabel  rekomendasi pencampuran pestisida berdasarkan golongannya.

mixing

Keterangan:

Golongan Pyrethroids, bahan aktif: Bifenthrin, Cyfluthrin, Cypermethrin, Deltamethrin,Esfenvalerate, tofenprox, Lambda cyhalothrin, Pyrethrins, dan lain-lain.

Golongan Carbamat, bahan aktif: Aldicarb, Benfuracarb, Carbaryl,Carbofuran, Carbosulfan, Fenobucarb, Methiocarb Methomyl, Oxamyl, Thiodicarb, Triazamate dan lain-lain.

Golongan Organophosphat, bahan aktif: Acephate, Chlorpyrifos, Dimethoate,Diazinon, Malathion, Methamidophos, Monocrotophos, Parathion-methyl, Profenofos,Terbufos dan lain-lain.

Golongan Neonicotinoids, bahan aktif: Acetamiprid, Dinotefuran, Imidacloprid, Thiacloprid,Thiamethoxam

Golongan Spinosyn, bahan aktif: Spinetoram, Spinosad

Golongan Pyrazol, bahan aktif: Chlorfenapyr

Golongan Avermectins, bahan aktif: Emamectin benzoate,abamektin, Lepimectin, Milbemectin

Golongan Phenylpyrazole, bahan aktif: Ethiprole, Fipronil

2. Jangan mencampur pestisida yang cara kerjanya sama, maksutnya mencampur pestisida yang cara kerja nya kontak dengan kontak, atau sistemik dengan sistemik, ini sama saja 1+1 = 1. Yang tepat adalah mencampur pestisida kontak dengan sistemik. Walau pestisida yang digunakan sasaran target sama asalkan cara kerjanya beda. Cara kerja kontak atau sistemik pestisida pada umumnya dicantumkan pada setiap kemasan.

3. Melarutkan pestisida yang paling sulit larut terlebih dahulu. Urutannya adalah mulai dari yang bentuk butiran (misal G, WG), bubuk (misal WP, SP, SD) kemudian larutan (misal EC, SL).

Baca juga : 

Setelah tercampur sempurna dalam satu larutan, bisa ditambahkan pupuk daun dan bahan perekat. Hal ini selain efektifitasnya tercapai tentu hemat waktu dan biaya. Semoga bermanfaat dan selamat mencoba…!

Bagikan ke teman anda :
  •  
  •  
  •  
  • 3
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    3
    Shares
loading...

Related For 3 Prinsip dalam Mencampur (Mixing) Pestisida yang Tepat

Tambahkan sebagai Teman

Arsip BelajarTani.com

Follow BelajarTani.com